Bahasa Jawa Kini Mulai Dipelajari Mahasiswa di China
Wednesday, 15 March 2017
Bahasa Jawa Kini Mulai Dipelajari Mahasiswa di China

Bahasa Jawa kini bukan hanya dipelajari orang Jawa semata, namun sudah diminati mahasiswa di Beijing, China. Bahkan bukan hanya dari China, beberapa mahasiswa dari Malaysia juga mempelajari bahasa tersebut.

Beijing Foreign Studies University (BFSU) mengadakan mata kuliah pelajaran Bahasa Jawa dua kali dalam sepekan.

Menurut staf pengajar BFSU, Hendy Yuniarto, ada empat orang yang mendaftarkan diri menjadi mahasiswa mata kuliah itu. Namun peminat yang mengikuti kelas itu bisa mencapai dua kali lipat.

Peminat kelas datang dari mahasiswa yang memang mendaftarkan diri menjadi mahasiswa jurusan Bahasa Indonesia, dan beberapa berasal dari Malaysia serta Institut Konfusius.

"Mereka yang mengambil mata kuliah ini sedikit tahu atau pernah ke Jawa, baik untuk berlibur, belajar, atau bekerja," kata Hendy.

Hendy mengatakan lantaran tidak mendapatkan kesempatan belajar di tanah Jawa, maka para murid terlihat antusias mengikuti pengajaran yang diadakan dua kali dalam sepekan.

Materi yang diajarkan berfokus pada percakapan sehari-hari karena menurut Hendy percakapan lebih praktis dan berguna untuk komunikasi secara langsung.
 

"Materi terdiri dari beberapa topik komunikasi sehari-hari. Setiap topik ada dua bagian, ngoko dan krama," kata Hendy.

Ngoko adalah tingkatan dalam penuturan bahasa Jawa. Ngoko digunakan penutur bahasa Jawa untuk berkomunikasi dengan objek dengan usia sepantar dan dihindari saat berkomunikasi kepada objek yang dihindari atau orang tua.

Sedangkan krama, merupakan tingkatan bahasa yang digunakan untuk orang yang dihormati atau orang lebih tua. 

Krama memiliki dua jenis, inggil alus dan krama madya. Krama inggil alus biasa digunakan untuk menghormati orang lebih tua atau berilmu, sedangkan krama madya digunakan untuk objek sepantar namun lebih sopan.

Hendy mengaku ia belum mengajarkan aksara Jawa meski minat mempelajari huruf tersebut terus datang dari murid-muridnya.

"Kalau ada materi lanjutan mungkin akan saya beri. Ini baru kuliah pertama," kata Hendy.

"Ini yang pertama di dataran China. Pada 2001, pernah akan diadakan mata kuliah oleh keturunan Tionghoa yang baru pulang dari Indonesia. Namun belum bisa terlaksana."